Iri hati

Iklan

Menerima diri

Daud tidak membuang masa lalunya karena tidak sanggup lagi menghadapinya, melainkan dia berhasil meletakkan masa lalu itu dalam perspektif yang benar. Inilah orang yang jelas akan  identitas dirinya sendiri, yang mengenal diri dengan benar, yang mampu menerima diri sendiri beserta seluruh pengalaman masa lalunya. Masa lalu kita memang tidak mungkin diubah, namun Allah sanggup membuatnya menjadi memori, membentuk, bukan hanya sekadar kenangan indah, melainkan menjadi iman dan kasih kita kepada Tuhan

Billy Kristanto – Ajarlah Kami Bergumul

Kekuatiran

Kekuatiran adalah pikiran yang hadir dalam benak kita sebelum kenyataan yang sesungguhnya hadir dalam benak kita sebelum kenyataan yang sesungguhnya terjadi. Dan celakanya pikiran itu menampakkan diri seolah ia adalah menyempitkan kelimpahan hidup kita, karena di situ kita sudah menempatkan diri ke dalam apa yang belum terjadi, masa kini disempitkan oleh kekuatiran masa depan.

Sebab itu janganlah kamu kuatir akan hari besok, karena hari besok mempunyai kesusahannya sendiri. Kesusahan sehari cukuplah untuk sehari.” – Matius 6:34

sumber: Billy Kristanto – Ajarlah Kami Bergumul

“Rasanya ada yang salah…”

Kalau kamu makan dan tersendak, batuk beberapa kali, itu masih bisa dianggap normal. Tapi kalau sampai batuk terus ga berenti-berenti …. kamu akan mulai bertanya-tanya there is something wrong with me.
Tapi kalau kamu melihat melihat lawan jenis, dan muncul ketertarikan, itu masih bisa dianggap normal. Tapi kalau sampai kepikiran dan terbayang-bayang terus, atau muncul sensasi sensual, kamu harus mulai bertanya: “ini tidak wajar, … there is something wrong with me.”

Sexual fantasy, pornography, masturbasi, dan hawa nafsu yang terkendali … bukanlah penyebab, tapi ia ada gejala dari suatu penyakit yang lebih berbahaya. Yaitu penyakit pikiran yang sudah tercemar dosa, ini adalah pencemaran yang mencapai tingkat kronis sehingga ia matanya dibutakan sehingga melihat kotoran terlihat bersih, pandangan yang hanya melihat kenikmatan sesaat yang ada didepan mata, tidak bisa melihat Allah yang murka atas dosa.

Bahaya percabulan seringkali dianggap terlalu ringan karena pelakunya tidak dihadapkan kepada bahaya nampak, tapi kenikmatan yang instan. Tapi, seharusnya, orang percaya bisa melihat bahaya percabulan sebagai suatu bahaya yang sangat mengancap hidup. Dalam Matius 18, Tuhan Yesus mengajar bahwa kalau seseorang tidak memiliki keseriusan seperti mau “mencungkil mata” demi terlepas dari ikatan dosa, ia sangat dekat dengan neraka.

Ini adalah hal penting yang harus kau ingat! Jika kamu mulai menikmati sexual fantasy, menikmati melihat tampilan sensual pria/wanita, menikmati sex yang tidak wajar, itu tidak wajar. Kamu harus katakan ini pada diri: there is something wrong with me. repent! repent! (ada sesuatu yang salah dengan saya. bertobatlah! bertobatlah!)

#blog