“Apa yang harus aku perbuat?”

Ada seorang datang kepada Yesus, dan berkata: “Guru, perbuatan baik apakah yang harus kuperbuat untuk memperoleh hidup yang kekal?” Jawab Yesus: “Apakah sebabnya engkau bertanya kepada-Ku tentang apa yang baik? Hanya Satu yang baik. Tetapi jikalau engkau ingin masuk ke dalam hidup, turutilah segala perintah Allah.” Kata orang itu kepada-Nya: “Perintah yang mana?” Kata Yesus: “Jangan membunuh, jangan berzinah, jangan mencuri, jangan mengucapkan saksi dusta, hormatilah ayahmu dan ibumu dan kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri.” Kata orang muda itu kepada-Nya: “Semuanya itu telah kuturuti, apa lagi yang masih kurang?” Kata Yesus kepadanya: “Jikalau engkau hendak sempurna, pergilah, juallah segala milikmu dan berikanlah itu kepada orang-orang miskin, maka engkau akan beroleh harta di sorga, kemudian datanglah ke mari dan ikutlah Aku.” Ketika orang muda itu mendengar perkataan itu, pergilah ia dengan sedih, sebab banyak hartanya.

Matius 19:16-22 (TB)

Kalau (misalnya, umpama) masing-masing dari kita memiliki kesempatan untuk menanyakan hal hal serupa kepada Dia. Saya percaya, ia akan memberikan jawaban yang berbeda.

Ia yang melihat kedalam hati kita, Ia yang mengetahui hal utama apa yang kita pegang dalam hidup kita. Kita mungkin bisa mengatakan dengan mulut kita: Yesus yang terutama dalam hidupku, tapi apakah demikian prakteknya dalam hidup? Kita bisa mengatakan Yesus yang terutama, tapi tidak pernah bisa meluangkan waktu 1 jam sehari untuk berdoa, atau mungkin kita terlalu mudah menggeser waktu-waktu ibadah kita dengan hal-hal sepele. Kita memanggil dia Tuhan, tapi jangankan menyerahkan seluruh harga, untuk disiplin perpuluhan pun, kadang sulit. Untuk persembahan pun kadang hanya memberikan uang kecil yang tersedia di dompet.

Jadi, bagaimana kira-kira … kalau kamu punya kesempatan menanyakan pertanyaan “Tuhan, apakah yang harus aku perbuat untuk mengikut Engkau?” Dia yang mengetahui isi hatimu sampai ke bagian yang paling dalam akan melihat apa hal utama dalam hatimu, dan mungkin kita akan kaget dengan apa yang akan Ia minta. Kaget karena menyadari kenyataan sebenarnya bahwa Ia belum menjadi hal yang utama dalam hidup kita.

Diterbitkan oleh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s