Kitab Wahyu X Avengers: Infinity War

Kalau ada orang bertanya: “Film Avengers: Infinity War, rame ga?”
Saya akan balik bertanya: “kamu nonton 18 film sebelumnya ga?”

Ya, Avengers: Infinity War (AIW) adalah film action yang cukup fenomenal dan spektakuler, tapi ia cuma salah satu bagian dalam satu narasi besar Infinity War yang dimulai sejak 10 tahun lalu. Ada 18 film mendahului cerita AIW ini, sehingga orang yang menonton AIW tanpa mengikuti keseluruhan ceritanya dari awal, akan menemukan AIW sebagai film dar-der-dor yang wah tapi dengan alur cerita yang ga jelas dan ending yang ngegantung.

AIW sebagai bagian dari Marvel Cinematic Universe (MCU)

Membuat character development pada suatu film, memiliki tantangan tersendiri. Oleh sebab itu, pada umumnya film akan menampilkan tidak lebih dari 5-6 tokoh utama. Lebih dari itu, pada umumnya penonton akan cukup kesulitan mendalami masing-masing karakter. Disinilah keistimewaan AIW, AIW memiliki lebih dari 70 tokoh dan hampir semuanya memiliki character development di 18 film sebelumnya. Karakter Tony Stark (Ironman) memiliki 6 film untuk character development, Steve Rogers (Captain America) 5 film, Thor 5 film, Doctor Strange 1 film, Guardian Galaxy 2 film, Black Panther 2 film, Spiderman 1 film (belum termasuk 5 film Spiderman sebelumnya), Hulk 1 film (diperankan oleh Edward Norton). Sehingga, ketika semuanya muncul dalam satu film, penonton — yang memang mengikuti cerita ini sejak awal — telah mengenal masing-masing tokoh ini secara mendalam, penonton akan mengenali setiap konteks dialog dan tindakan masing-masing tokoh dalam relasinya dengan film-film sebelumnya. Ketika kata tesseract disebut, kita akan teringat kepada seluruh cerita Captain America: First Avengers dan Avengers (1); ketika Tony Stark mengatakan “… since New York …” penonton akan diingatkan dengan kejadian invasi di Avengers (1); Ketika Doctor Strange memperkenalkan dirinya kepada Spiderman sebagai “Doctor Strange”, bagi penonton yang belum pernah menonton “Doctor Strange” akan mendapati joke itu terasa kurang lucu 🙂 . Walau penonton awam mungkin bisa waw dengan VFX yang disajikan film ini, mereka tidak akan pernah benar-benar mengerti dan menikmati film ini. Kita tidak akan pernah bisa menikmati AIW terlepas dari bagian-bagian sebelumnya. Kita tidak bisa mengerti AIW jika kita tidak melihatnya sebagai bagian dari narasi lengkap cerita Infinity War.

Membaca Kitab Wahyu

Kalau saya mau umpamakan, menonton AIW itu mirip membaca kitab Wahyu. Kitab Wahyu itu sendiri bukan bagian terpisah, ia adalah salah satu bagian dari narasi besar Alkitab yang menceritakan penciptaan, kejatuhan, penebusan, pemuliaan manusia, dengan Kristus sebagai salah satu tokoh utama dalam kisah itu. Perjanjian Lama (PL) memberikan narasi sejarah yang mempersiapkan kedatangan Kristus, Perjanjian Baru (PB) menceritakan Kristus yang menebus umat-Nya dan diakhir dengan kisah kedatangan-Nya yang kedua — kisah kemenangan-Nya —  yang ditulis di dalam kitab Wahyu.

Kitab Wahyu menjadi kisah end game, seperti AIW bagi Infinity War, demikian juga kitab Wahyu bagi Alkitab. Saya tidak berbicara mengenai perbandingan isi film AIW dengan Alkitab atau mengatakan kalau baca Alkitab itu sama dengan nonton film, tapi yang sama maksudkan adalah — sama seperti nonton AIW — kita tidak mungkin menikmati dan mengerti kitab Wahyu jika kita tidak mengikuti pembacaan 65 kitab sebelumnya. Ketika di kitab Wahyu bercerita tentang “Anak Domba” kita akan diingatkan kepada Kristus sebagai penggenapan anak domba yang dijanjikan dan digambarkan dalam korban Paskah, “tunas Daud telah menang…” mengingatkan kepada Allah yang setia memelihara janji-Nya. Jika kita membaca Wahyu terlepas dari bagian sebelumnya, kita akan menemukan banyak gambaran yang aneh, seperti “binatang bertanduk sepuluh dan berkepala tujuh…” jika dilepaskan dari konteks sejarah Alkitab akan dimengerti sebagai mahluk mistik super aneh, “tanda 666” akan dikorelasikan dengan chip antikris.

Tentu saja, bukan artinya kalau sudah membaca keseluruhan Alkitab, artinya kita akan langsung bisa mengerti setiap bagian dari kitab Wahyu. Untuk mengerti kitab Wahyu tentu perlu pergumulan dan tuntunan Roh Kudus untuk kita bisa mengerti setiap pesan yang disampaikan di dalamnya. Tapi yang saya ingin sampaikan adalah jangan sampai kita membaca kitab Wahyu terlepas dari 65 kitab sebelumnya dan mencampurkannya dengan fantasi spektakuler yang mitos-mitos dan film-film populer.

Relevansi Dengan Kehidupan Nyata

Setiap nonton film superhero, untuk tokoh yang kita kagumi, kita akan mengidentikan diri kita dengan tokoh tersebut. Tapi, kalau bagaimana pun juga, mereka tetap adalah tokoh fiktif. Tapi, berbeda dengan Alkitab. Alkitab adalah kisah yang sangat relevan dengan hidup kita. Alkitab memberitahukan kepada kita, siapa yang mencipta kita, mengapa kita dicipta, kehancuran manusia karena dosa, rencana penebusan yang di rancangkan Sang Pencipta, pergumulan Tuhan umat-Nya dalam menyatakan rencana-Nya di dunia yang sudah tercemar dosa, dan … pada akhirnya, dalam kitab Wahyu kisah ini ditutup dengan suatu kisah kemenangan dan pemulihan ciptaan.

Tanpa mengerti kemalangan manusia akibat dosa, kita tidak akan mengerti besarnya anugerah keselamatan yang kita terima. Tanpa memiliki pergumulan yang sama dengan umat Tuhan, membaca kitab Wahyu akan memberikan kesan  menakutkan penuh siksaan dan kegentaran penghakiman Allah. Tapi bagi orang percaya turut menanggung pergumulan yang sama dengan umat Tuhan lain dalam menyatakan pekerjaan-Nya di bumi ini dan yang sama-sama menanti kedatangan-Nya, membaca kitab Wahyu akan mencari suatu penghiburan. Kitab Wahyu adalah happy ending yang sejati dimana Kristus, sang tokoh utama dalam kisah Alkitab menang — berbeda dengan AIW, ia adalah kisah fiktif yang tidak memiliki relevansi dengan kehidupan nyata kita — dan kemenangan itu menjadi sungguh-sungguh menjadi pengharapan kita juga. Karena kita percaya, setiap orang yang menerima Dia sebagai Tuhan dan Raja akan berbagian dalam kemenangan itu (amin).

Iklan