Nasib Orang Berdosa

Pada waktu itu datanglah kepada Yesus beberapa orang membawa kabar tentang orang-orang Galilea, yang darahnya dicampurkan Pilatus dengan darah korban yang mereka persembahkan.
Yesus menjawab mereka: “Sangkamu orang-orang Galilea ini lebih besar dosanya dari pada dosa semua orang Galilea yang lain, karena mereka mengalami nasib itu? Tidak! kata-Ku kepadamu. Tetapi jikalau kamu tidak bertobat, kamu semua akan binasa atas cara demikian. Atau sangkamu kedelapan belas orang, yang mati ditimpa menara dekat Siloam, lebih besar kesalahannya dari pada kesalahan semua orang lain yang diam di Yerusalem?
Tidak! kata-Ku kepadamu. Tetapi jikalau kamu tidak bertobat, kamu semua akan binasa atas cara demikian.” (Lukas 13:1-5)

Jikalau kita menerima kabar kemalangan yang terjadi pada orang lain, apakah yang kita pikirkan? Mulut kita mungkin mengatakan “simpati” pada orang itu, apa yang kita pikirkan? Dengan malu saya harus mengatakan bahwa terkadang saya merasa lega. Lega bukan karena kemalangan itu terjadi pada orang lain, lega karena kemalangan itu tidak terjadi pada saya. Lega, karena tidak mengalami kemalangan memang wajar, tapi celakanya, seringkali perasaan “lega” itu disertai dengan pemikiran “saya masih cukup baik di mata Tuhan, sehingga Ia meluputkan saya dari kemalangan itu”.

Kalau kita percaya bahwa tidak semua kemalangan diakibatkan dosa, tapi kita juga harus ingat kemujuran/berkat/keberuntungan tidak tentu karena sesuatu hal baik yang kita kerjakan. Dalam keadaan mujur, dalam keadaan diberkati, kita pun senantiasa harus mengoreksi diri? Apakah yang Tuhan mau saya kerjakan? Apa yang harus saya lakukan untuk mengerjakan keselamatan yang Ia telah berikan? Adakah dosa yang saya masih belum selesaikan? Apakah saya sudah bertanggungjawab dalam panggilan yang Tuhan sudah berikan? Apakah yang sudah menghidupi setiap Firman yang saya telah terima … pertanyaan-pertanyaan ini tidak boleh berhenti ditanyakan kepada diri sendiri.

Jangan sampai ge-er dengan kemujuran yang kau alami! Kalau kau terus membiarkan diri dalam perbuatan-perbuatanmu yang berdosa, kisah di Lukas 13:1-5 memberikan peringatan keras — kau pun akan binasa dengan cara yang demikian.

Sebab itu, saudara-saudaraku yang kekasih, sambil menantikan semuanya ini, kamu harus berusaha, supaya kamu kedapatan tak bercacat dan tak bernoda di hadapan-Nya, dalam perdamaian dengan Dia. Anggaplah kesabaran Tuhan kita sebagai kesempatan bagimu untuk beroleh selamat, … (2 Petrus 3:14-15)

Iklan

The Offense of Fearing Men

Saul said to Samuel, “I have sinned; for I have transgressed the commandment of the LORD and your words, because I feared the people and obeyed their voice.” (1 Samuel 15:24)

Why did Saul obey the people instead of God? Because he feared the people instead of God. He feared the human consequences of obedience more than he feared the divine consequences of sin. He feared the displeasure of the people more than the displeasure of God. And that is a great insult to God.

To turn from him out of fear of what man can do is to discount all that God promises to be for those who fear him. It is a great insult. And in such an insult God can take no pleasure.

On the other hand when we hear the promises and trust him with courage, fearing the reproach brought upon God by our unbelief, then he is greatly honored. And in that he has pleasure.

John Piper – The Pleasures of God

Kis 16:31

“Percayalah kepada Tuhan Yesus Kristus dan engkau akan selamat, engkau dan seisi rumahmu.”  (Kis 16:31)

Paulus mengabarkan Injil di PenjaraDalam satu kelas sekolah minggu yang saya ajar hari ini, seorang bertanya: Apakah masuk ayat di Kis 16:31? Saya cukup mengerti mengapa ia menanyakan pertanyaan ini. Kalau saya bertobat, apakah itu berarti Tuhan (entah kapan) akan mendatangkan pertobatan ke seluruh anggota keluarga saya. Setidaknya, itulah yang saya percaya dulu. Sekarang, kalau saya pikir lagi tentang apa yang saya artikan tentang ayat tersebut, … rasanya jadi seperti ‘buy-one-get-one’, satu orang bertobat, anggota keluarga lain (otomatis) akan bertobat (entah kapan).

Memang kita melihat banyak kesaksian banyak keluarga yang bertobat, yang dimulai dari pertobatan satu orang. Saya percaya, pertobatan satu orang yang sungguh-sungguh akan membawa pertobatan kepada seluruh keluarga. Tapi hendaknya apa yang kita pahami tentang ayat itu kita harus pastikan, jangan sampai (mungkin secara tidak sengaja) sampai ada pengertian seperti ‘buy-one-get-one’.

Kadang orang mengutip Kis 16:31 hanya sebatas satu ayat sehingga kehilangan makna dari konteks peristiwa yang sebenarnya terjadi.

Jawab mereka: “Percayalah kepada Tuhan Yesus Kristus dan engkau akan selamat, engkau dan seisi rumahmu.” Lalu mereka memberitakan firman Tuhan kepadanya dan kepada semua orang yang ada di rumahnya. Pada jam itu juga kepala penjara itu membawa mereka dan membasuh bilur mereka. Seketika itu juga ia dan keluarganya memberi diri dibaptis. Lalu ia membawa mereka ke rumahnya dan menghidangkan makanan kepada mereka. Dan ia sangat bergembira, bahwa ia dan seisi rumahnya telah menjadi percaya kepada Allah.
(Kis 16:31-34)

Kalau dibaca lebih lengkap, maka kita melihat bahwa setelah Paulus mengatakan perkataan itu, langkah selanjutnya adalah berita injil diberitakan dan keluarga itu percaya. Anugerah keselamatan itu bukan sesuatu yang automatik diberikan lewat pertobatan satu orang, tapi lewat berita injil. Bahkan orang percaya yang sungguh-sungguh pun, belum tentu bisa memenangkan seisi rumahnya (baca kisah 1 Samuel 8:1-5).

Jadi, adakah Anda rindu keluarga Anda untuk dimenangkan? Beritakan injil! Lewat sikap hidup dan perkataan! Bagaimana caranya? Berdoalah! Kiranya Tuhan memberikan saudara hati dan kesungguhan untuk itu melakukan itu, hikmat, keberanian dan kesempatan untuk mengabarkan injil.

 

Pengajar x Perkataan yang Sia-sia

Jikalau suatu pohon kamu katakan baik, maka baik pula buahnya; jikalau suatu pohon kamu katakan tidak baik, maka tidak baik pula buahnya. Sebab dari buahnya pohon itu dikenal. Hai kamu keturunan ular beludak, bagaimanakah kamu dapat mengucapkan hal-hal yang baik, sedangkan kamu sendiri jahat? Karena yang diucapkan mulut meluap dari hati. Orang yang baik mengeluarkan hal-hal yang baik dari perbendaharaannya yang baik dan orang yang jahat mengeluarkan hal-hal yang jahat dari perbendaharaannya yang jahat. Tetapi Aku berkata kepadamu: Setiap kata sia-sia yang diucapkan orang harus dipertanggungjawabkannya pada hari penghakiman. Karena menurut ucapanmu engkau akan dibenarkan, dan menurut ucapanmu pula engkau akan dihukum.”  (Mat 12:33-37)

Bagi jemaat yang hidup hanya sebagai jemaat yang duduk manis setiap hari minggu (dan merasa biasa saja). Membaca ayat ini mungkin akan memunculkan pikiran menghakimi orang-orang di gereja yang aktif di pelayanan, tapi memiliki hidup yang tidak beres. Tapi, jika Anda adalah seorang pelayan dan diberikan kesempatan untuk terlibat dalam pelayanan mengajar atau konseling, membaca ayat ini seharusnya menjadi kengerian. Dari kehidupan yang jahat, perkataan baik pun bisa menjadi perkataan yang sia-sia.

Oleh sebab itu, perkataan: Setiap kata sia-sia yang diucapkan orang harus dipertanggungjawabkannya pada hari penghakiman. Haruslah menjadi pengingat. Apakah kita adalah orang yang dengan sungguh-sungguh mau hidup sesuai dengan apa yang kita ajarkan? Jika tidak maka setiap perkataan kita akan menjadi perkataan yang sia-sia.

Seorang pengajar yang tidak belum pernah menang dalam pergumulan dalam hal yang ia ajarkan, sebagus apapun perkataannya, kuasanya tidak akan lebih lebih dari orang yang pernah menang dalam pergumulan yang sama, walaupun perkataannya sederhana.

Jadi, bagaimanakah posisi kita sebagai pelayan di hadapan Tuhan? Jika Anda menyadari bahwa Anda adalah pelayan yang dalam posisi demikian Anda harus bertobat.

Bagi kita yang melihat pelayan lain yang berada dalam kondisi itu, tidak selayaknya dengan mudah menggunakan ayat ini untuk menghakimi  orang lain, karena sikap itu adalah sikap yang menyatakan bahwa “saya benar, saya lebih baik dari dia …” (benarkah?) Jika kita melihat sesama pelayan dalam pekerjaan Tuhan memiliki suatu sikap hidup yang berbeda dengan apa yang kita ajarkan, selayaknya kita juga berpikir: apakah jika ada berada pada posisi dia, bisakah saya lebih baik dari apa yang dia lakukan sekarang?

Bagi orang yang belum pernah terlibat sungguh-sungguh dalam pelayanan, mungkin belum bisa sungguh-sungguh mengerti betapa banyak tantangan dan godaan yang dihadapi yang begitu kuat menarik kita kepada dosa. Oleh sebab itu, bagi yang melayani atau pun tidak/belum. Marilah saling mendoakan. Doakan sesama pelayan di gereja, pengajar, konselor di gereja. Supaya boleh sungguh-sungguh Tuhan pimpin hidupnya, sehingga mereka boleh menjalani hidup sesuai dengan apa yang mereka ajarkan.

Olah Raga dan Kesehatan yang Tuhan Beri

Olah raga supaya sehat? Tidak!
Kita berolahraga karena Tuhan memberi kita sehat.

man-joggingItu adalah kutipan dari khotbah di hari ini. “Olah raga” memang bukan tema khotbah tadi, tapi selentingan itu membuat saya berpikir.

Kita bisa berolahraga adalah karena Tuhan yang memberikan kesempatan kita bisa berolahraga. Ada orang-orang ada pada kondisi atau bahkan terlahir dalam keadaan tidak bisa olah raga. Ada banyak contoh kasus, orang-orang yang rajin berolahraga dengan teratur, tapi toh … saat waktunya tiba, penyakit datang, ajal tak bisa ditolak. Dengan demikian, apakah olah raga itu tidak perlu? Itu pun pemikiran yang salah.

Dalam konteks anugerah umum, Tuhan itu adil. Orang percaya yang rajin bekerja bisa kaya, orang tidak percaya yang rajin bekerja pun bisa kaya. Orang percaya yang belajar bisa pintar, orang tidak percaya yang belajar pun bisa pintar. Begitu juga sebaliknya. Orang tidak percaya yang malas bisa jatuh miskin, orang percaya yang malas pun bisa jatuh miskin. Orang tidak percaya malas belajar jadi bodoh, orang percaya yang malas pun jadi bodoh.

Kita diberi anugerah untuk bisa menikmati makanan, tapi kalau kita tidak menjaga makanan yang kita konsumsi, akibat pada kesehatan buruk tetap nyata. Jangan kira, dengan berdoa sebelum makan bisa menjauhkan kita dari penyakit. Kalau kita tahu makanan yang kita makan adalah makanan yang tidak sehat, tapi kita tetap memakannya, tetap ada akibat yang kita terima. Kita diberi anugerah untuk bisa menikmati makanan, dan untuk itu ada tanggung jawab yang harus kita penuhi. (Jadi, kalau kita tahu makanan yang akan kita makan itu tidak sehat, layakkah kita berdoa sebelum makan? Itu bahasan untuk topik lain)

Saya percaya demikian hal nya dengan olah raga. Kita diberi tubuh yang sehat, dan untuk itu ada tanggung jawab yang Tuhan berikan untuk kita menjaganya. Seiring dengan bertambahnya usia, metabolisme tubuh mengalami penurunan dibandingkan dengan usia muda, dan olah raga menjadi kompensasi untuk mengatasi perubahan ini. Dengan demikian, perlukah kita berolahraga? perlu! Untuk sehat? (tak terbantahkan) ya!

Tapi, orang Kristen tidak pikir berhenti disana. Ibaratkan seseorang yang dipercayakan mobil inventaris kantor. Ia bisa menggunakan mobil itu, tapi ia pun harus bertanggung jawab dengan setiap hal yang ia lakukan dengan mobil itu, dan ia bertanggung jawab untuk merawat mobil itu dengan baik. Sama hal nya dengan tubuh. Ia sudah memberikan kita suatu tubuh yang sehat, kita harus menggunakannya dan menjaganya dengan tanggung jawab.

Kita berolahraga adalah salah satu bentuk pertanggungjawaban kita dalam hal merawat tubuh. Tapi, perlu diingat, jangan sampai hal ini juga menghalangi kita untuk melakukan kehendak-Nya.

… Latihlah dirimu beribadah. Latihan badani terbatas gunanya, tetapi ibadah itu berguna dalam segala hal, karena mengandung janji, baik untuk hidup ini maupun untuk hidup yang akan datang. (1Ti 4:7-8)

Olah raga itu penting, tapi jangan memberikan penekanan lebih dari pada yang seharusnya. Jangan sampai karena kegiatan ini, ada orang yang mengorbankan waktu ibadahnya, jangan sampai karena terlalu lelah, akibatnya seseorang kehilangan waktu saat teduh.

Kita harus menjaga kesehatan tubuh, tapi diatas itu yang lebih penting adalah kita ingat, tubuh ini adalah untuk melakukan pekerjaan-Nya.

Marilah kita hidup dengan sopan, seperti pada siang hari, jangan dalam pesta pora dan kemabukan, jangan dalam percabulan dan hawa nafsu, jangan dalam perselisihan dan iri hati. Tetapi kenakanlah Tuhan Yesus Kristus sebagai perlengkapan senjata terang dan janganlah merawat tubuhmu untuk memuaskan keinginannya. (Rom 13:13-14)

Kita tidak mengorbankan kesempatan untuk melakukan kehendak-Nya untuk melakukan kegiatan merawat tubuh. Ini adalah sesuatu yang tidak boleh dibalik.