Bersaat Teduh

Seorang Kristen, harus punya waktu saat teduh. Tapi, kenapa?

Hanya sebuah pemikiran yang saya renungkan pagi ini. Mengapa saya harus bersaat teduh? Apakah karena kewajiban? Takut Tuhan marah? Menyenangkan hati Tuhan? Membina relasi dengan Allah? Atau mungkin menjadikan ini sebagai kesempatan untuk saya bisa berdoa dan meminta sesuatu kepada Tuhan? Sepenting itukah saat teduh sehingga saya harus belajar untuk bisa melakukannya secara konsisten?

Atau, jangan-jangan secara tidak sadar kita telah menjadikannya sebagai means to gain God’s favor (sarana untuk mendapatkan perkenanan Allah).  Mendekatkan diri kepada Allah supaya saya bisa meminta ampunan atas dosa kesalahan yang saya lakukan hari ini? Atau mungkin cuma karena saya orang Kristen, saya memang harus lakukan ini.

The only person who dares wake up a king at 3:00AM for a glass of water is a child. We have that kind of access. -- Tim KellerSatu hal yang sadari hari ini. Saat teduh seharusnya menjadi saat pembelajaran untuk kita menikmati persekutuan kita dengan Tuhan lewat doa dan Firman-Nya. Semakin menikmati, sehingga waktu saat teduh menjadi waktu yang paling dinantikan setiap harinya dan kita pun akan mempersiapkan waktu terbaik untuk bisa berdoa dan baca Alkitab, dan melihat kesempatan waktu saat teduh itu sebagai keuntungan besar.

Iklan

Diterbitkan oleh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s