Nasib Orang Berdosa

Pada waktu itu datanglah kepada Yesus beberapa orang membawa kabar tentang orang-orang Galilea, yang darahnya dicampurkan Pilatus dengan darah korban yang mereka persembahkan.
Yesus menjawab mereka: “Sangkamu orang-orang Galilea ini lebih besar dosanya dari pada dosa semua orang Galilea yang lain, karena mereka mengalami nasib itu? Tidak! kata-Ku kepadamu. Tetapi jikalau kamu tidak bertobat, kamu semua akan binasa atas cara demikian. Atau sangkamu kedelapan belas orang, yang mati ditimpa menara dekat Siloam, lebih besar kesalahannya dari pada kesalahan semua orang lain yang diam di Yerusalem?
Tidak! kata-Ku kepadamu. Tetapi jikalau kamu tidak bertobat, kamu semua akan binasa atas cara demikian.” (Lukas 13:1-5)

Jikalau kita menerima kabar kemalangan yang terjadi pada orang lain, apakah yang kita pikirkan? Mulut kita mungkin mengatakan “simpati” pada orang itu, apa yang kita pikirkan? Dengan malu saya harus mengatakan bahwa terkadang saya merasa lega. Lega bukan karena kemalangan itu terjadi pada orang lain, lega karena kemalangan itu tidak terjadi pada saya. Lega, karena tidak mengalami kemalangan memang wajar, tapi celakanya, seringkali perasaan “lega” itu disertai dengan pemikiran “saya masih cukup baik di mata Tuhan, sehingga Ia meluputkan saya dari kemalangan itu”.

Kalau kita percaya bahwa tidak semua kemalangan diakibatkan dosa, tapi kita juga harus ingat kemujuran/berkat/keberuntungan tidak tentu karena sesuatu hal baik yang kita kerjakan. Dalam keadaan mujur, dalam keadaan diberkati, kita pun senantiasa harus mengoreksi diri? Apakah yang Tuhan mau saya kerjakan? Apa yang harus saya lakukan untuk mengerjakan keselamatan yang Ia telah berikan? Adakah dosa yang saya masih belum selesaikan? Apakah saya sudah bertanggungjawab dalam panggilan yang Tuhan sudah berikan? Apakah yang sudah menghidupi setiap Firman yang saya telah terima … pertanyaan-pertanyaan ini tidak boleh berhenti ditanyakan kepada diri sendiri.

Jangan sampai ge-er dengan kemujuran yang kau alami! Kalau kau terus membiarkan diri dalam perbuatan-perbuatanmu yang berdosa, kisah di Lukas 13:1-5 memberikan peringatan keras — kau pun akan binasa dengan cara yang demikian.

Sebab itu, saudara-saudaraku yang kekasih, sambil menantikan semuanya ini, kamu harus berusaha, supaya kamu kedapatan tak bercacat dan tak bernoda di hadapan-Nya, dalam perdamaian dengan Dia. Anggaplah kesabaran Tuhan kita sebagai kesempatan bagimu untuk beroleh selamat, … (2 Petrus 3:14-15)

Iklan

Diterbitkan oleh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s