Orang Kristen yang Mengejar Hikmat Dunia. Salahkah?

Berfirmanlah Allah: “Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita, supaya mereka berkuasa atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas ternak dan atas seluruh bumi dan atas segala binatang melata yang merayap di bumi.” Maka Allah menciptakan manusia itu menurut gambar-Nya, menurut gambar Allah diciptakan-Nya dia; laki-laki dan perempuan diciptakan-Nya mereka. Allah memberkati mereka, lalu Allah berfirman kepada mereka: “Beranakcuculah dan bertambah banyak; penuhilah bumi dan taklukkanlah itu, berkuasalah atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas segala binatang yang merayap di bumi.” Berfirmanlah Allah: “Lihatlah, Aku memberikan kepadamu segala tumbuh-tumbuhan yang berbiji di seluruh bumi dan segala pohon-pohonan yang buahnya berbiji; itulah akan menjadi makananmu. Tetapi kepada segala binatang di bumi dan segala burung di udara dan segala yang merayap di bumi, yang bernyawa, Kuberikan segala tumbuh-tumbuhan hijau menjadi makanannya.” Dan jadilah demikian.
(Kej 1:26-30)

Bagi sebagian orang Kristen, ada yang membuat pengelompokan ekstrim antara hal duniawi dan hal yang rohani. Hal yang rohani adalah perkara yang dikaitkan dengan sesuatu yang tidak bisa dilihat, roh, kekal, kudus dan ilahi. Hal duniawi, adalah perkara yang bisa dilihat, fana dan jahat (karena kejatuhan manusia dalam dosa). Perkara yang jasmani memang berbeda dengan perkara yang rohani, tapi orang Kristen seharusnya bisa menemukan jembatan di antara 2 hal ini. Dunia yang jasmani ini adalah dunia yang Allah ciptakan, dan segala sesuatu adalah dari Dia, dan oleh Dia, dan kepada Dia. Bagi Dialah kemuliaan sampai selama-lamanya! (Rom 11:36) Dengan demikian, saya percaya bahwa pemisahan secara mutlak antara hidup yang jasmani ini dengan perkara rohani, tidaklah benar.

Saat pertama kali manusia diciptakan, Allah memberikan tugas kepada manusia untuk menaklukkan bumi. Dalam khotbah, ayat ini diartikan bahwa kita, sebagai manusia harus menaklukkan kedagingan kita, jangan sampai keinginan dari tubuh yang sudah jatuh kedalam dosa ini lebih berkuasa atas jiwa kita dan membawa kita jatuh kedalam perbuatan dosa. Hal itu memang benar, tapi saya percaya perintah untuk menaklukkan bumi itu juga bukan saja pada hal yang rohani, tapi juga pada hal yang jasmani, pada dunia yang nyata.

Itu sebabnya, manusia menjadi satu-satunya mahluk yang diberikan begitu banyak hikmat untuk bisa mengelola alam sedemikian rupa dengan cara yang mengagumkan. Semuanya itu adalah untuk mengelola alam yang Allah ciptakan. Dikelola bukan untuk manusia itu sendiri, tapi bagi Allah. Manusia menjadi penguasa atas alam ini adalah sebagai wakil Allah yang menciptakan semuanya ini, jadi sudah seharusnya manusia melakukan segala sesuatunya bagi Dia.

Tapi, karena kejatuhan manusia dalam dosa, manusia terpisah dari Allah. Sehingga manusia gagal mengkaitkan segala apa yang ia lakukan di dunia ini dengan Allah. Manusia mengelola segalanya untuk diri sendiri, untuk kepuasan diri. Itu sebabnya kita melihat ada kerusakan alam yang diakibatkan penambangan sumberdaya alam yang berlebihan, dengan sampah dan pembangunan yang sembarangan, manusia merusak lingkungan karena tidak melihat lagi tugasnya untuk mengelola bumi ini sebagai tugas yang harus ia pertanggungjawabkan kepada-Nya.

Namun, orang percaya seharusnya sadar bahwa keberadaannya adalah untuk Dia, bukan kebetulan, keberadaannya bukan untuk sekedar hidup. Oleh sebab itu, orang percaya dalam segala hal yang dilakukan di dunia ini haruslah dikaitkan dengan Allah. Pekerjaan dan studi kita di dunia ini, harusnya bisa kita kaitkan dengan kehendak-Nya. Panggilan kita di dunia ini bukan hanya untuk melayani di gereja, tapi juga ada mandat budaya yang harus dikerjakan, menyatakan kemuliaan Allah dalam setiap ciptaan-Nya.

Jadi orang Kristen, mencari hikmat dunia. Bolehkah? Harus! Tapi bukan untuk diri, tapi sebagai bagian dari kita melakukan panggilan yang Allah berikan kepada kita. Bukan untuk uang semata, tapi yang terutama adalah untuk menyatakan kemuliaan-Nya dimanapun Ia menempatkan kita.

Ilmu pengetahuan bukanlah sesuatu yang jahat, bukan ciptaan Setan, ilmu pengetahuan itu bukan produk dosa, ilmu pengetahuan adalah sesuatu yang Allah berikan kepada manusia untuk mengelola ciptaan-Nya. Oleh sebab itu, manusia yang menerima ilmu pengetahuan, harus mengusahakannya dengan sungguh-sungguh.

Saya percaya orang Kristen, kuliah tinggi. Bukanlah kejahatan, bukan juga sesuatu yang mutlak jasmani, bukan juga menandakan seseorang itu hidup duniawi. Jadi, apapun profesinya, selama itu adalah adalah panggilan yang Allah berikan buat dia, jika ia harus melakukannya dengan sungguh-sungguh, maka ia sedang melayani Dia.

Tapi saya juga tidak ingin sampai ada pemikiran ekstrim lain, dimana orang lebih mengutamakan belajar dan pekerjaan melampaui tugas dan tanggungjawabnya di dalam jemaat, dalam pelayanan. Jangan terlalu hanyut dalam tugas tanggung jawab di dunia, tapi orang Kristen tubuh yang ada padanya sekarang adalah tubuh yang fana. Orang Kristen suatu kali akan kembali di persekutukan kembali dengan Dia. Itulah  pengharapan sejati orang Kristen. Oleh sebab itu, selain bekerja, orang Kristen juga melakukan tugas dan tanggung jawabnya sebagai tubuh Kristus. Menolong sesama, hidup kudus, mengabarkan injil, dan melakukan perintah Bapa.

Kiranya Tuhan memberikan kita hikmat dan kekuatan untuk kita melaksanakan panggilan kita di dunia, dalam perkara yang fana ini, juga dalam perkara yang rohani, sesuai dengan kehendak-Nya. Amin!

Diterbitkan oleh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s